Langkawi dibuka di bawah gelembung perjalanan!

Selepas lebih setahun menunggu, Pulau Langkawi kini kembali membuka pintunya mulai 16 September. Ramai dalam kalangan rakyat Malaysia semestinya tidak sabar untuk mengunjungi pulau ini walaupun pernah mengunjunginya berkali-kali. Mesti ada faktor yang mendorong mereka untuk berbuat demikian, betul? Apa yang pasti, Langkawi adalah antara tempat kunjungan hot yang menjadi tumpuan pelancong.

Lokasi-lokasi insta-worthy di Langkawi

Antara lokasi terkenal adalah Dataran Lang yang dikenali dengan arca helang gergasi ikonik dan Underwater World Langkawi yang mempunyai lebih 4,000 spesis hidupan marin. Kedua-dua lokasi ini menjadi tempat kegemaran ramai untuk berselfie. Bagi penggemar flora dan fauna pula, Kilim Geoforest Park pasti dalam senarai ‘must-visit’, dan Pulau Payar dengan pemandangan indah dan aktiviti-aktiviti menarik seperti eagle-feeding, baby-shark feeding, snorkelling, dan banyak lagi tidak kurang hebatnya. Mesti best nak dengar kan?

Realiti pandemik

Tetapi realitinya kebanyakan tempat kunjungan seperti ini dan tempat-tempat penginapan seperti hotel dan resort terjejas sejak dua tahun yang lalu akibat pandemik COVID-19. Azami Hamdani, seorang pemilik hotel di Langkawi antara yang terkesan. Sebelum pandemik ini melanda, Azami tiada masalah untuk memastikan tempahan bilik  sentiasa penuh. Simfoni Hotel sentiasa ada pelanggan sepanjang musim dan Azami tidak perlu bimbang tentang perniagaannya.

Mac 2020, pasti menjadi ingatan semua apabila wabak COVID-19 melanda negara.

Dengan pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP), perniagaan Azami tidak dapat dijalankan seperti kebiasaannnya disebabkan tiada pelawat yang berkunjung ke Langkawi. Tentunya sukar apabila perlu memastikan kelangsungan perniagaan dan pada masa yang sama menjaga kebajikan pekerja-pekerjanya; ini bukanlah tugas yang mudah.  Berat mata memandang , berat lagi bahu yang memikul. Dengan kes COVID-19 yang kian meningkat pada ketika itu, Azami  terpaksa memikirkan cara alternatif untuk membayar gaji pekerjanya yang juga sedang bertarung  menyara keluarga mereka.

Kerajaan  memberi semangat baru

Azami cuba mencari-cari jalan untuk mendapatkan bantuan kerajaan yang dikhususkan untuk perniagaan yang terjejas semasa pandemik. Antara semua inisiatif yang dipohonnya adalah bantuan kewangan daripada Wilayah Ekonomi Koridor Utara (NCER) yang telah membantu Simfoni Hotel untuk meneruskan operasi. Bantuan ini dimanfaatkan oleh Azami  dengan sebaik-baiknya termasuklah  menggunakan bantuan  tersebut untuk membayar gaji pekerja-pekerjanya dan untuk terus menguruskan hotel.

Simfoni Hotel menerima keseluruhan bantuan kewangan sebanyak  RM157,000 tetapi Azami hanya memanfaatkan sebanyak RM52,000 dari jumlah tersebut kerana ia sudah mencukupi untuk menampung apa yang perlu. Selebihnya telah beliau kembalikan semula kepada NCER. Azami percaya  bahawa wang yang dikembalikan boleh dimanfaatkan oleh pemohon lain yang juga senasib dengan beliau (inilah semangat #KeluargaMalaysia!). Beliau berharap ada ramai pengusaha lain akan menghubungi NCER ataupun banyak lagi  bantuan yang akan diberikan oleh kerajaan untuk mereka yang terjejas akibat COVID-19 seperti yang ada dalam laman web Manfaat Belanjawan

Kini, Langkawi kembali menyambut kedatangan pelawat yang sudah lengkap dua dos vaksin, dengan  SOP yang ketat. Azami berharap  ramai lagi yang  akan kembali mengunjungi pulau itu untuk menikmati keindahan Langkawi dan keselesaan Hotel Simfoni.

 Banyak lagi tempat kunjungan untuk pelancong tempatan dan luar  seperti Langkawi akan kembali beroperasi. Dengan  norma baharu ini, kita sebagai pelancong kenalah biasakan diri demi keselamatan semua dan jangan terlalu gembira hingga mengabaikan saranan yang masih perlu dipatuhi  dalam menempuh fasa endemik. 

 Dah cukup dua dos vaksin? Apa lagi, jom Langkawi!

KONGSI ARTIKEL

Artikel Berkaitan

Bagai menatang minyak yang penuh, kasih ibu sepanjang jalan. Itulah pepatah yang simbolik dengan kisah Pn Norlela Abdul Rahman, seorang jururawat yang juga petugas barisan hadapan di Klinik Kesihatan Ibu & Anak Kuala Nerang.
Kita semua sedang menghadapi krisis kesihatan dan ekonomi serentak yang belum pernah terjadi sebelumnya. Virus yang memakan nyawa baru muncul, dan dengan senyap menyelinap ke serata dunia.